Sunday, May 3, 2015

Nepal gempa: PBB memegang bantuan bantuan di Bandara

Nepali soldiers carry an injured woman rescued form Sindhupalchock district of Nepal, at Kathmandu International Airport
PBB telah mendesak Nepal untuk bersantai dikatakan sedang memegang pengiriman bantuan untuk korban gempa bumi pekan lalu.
Kepala kemanusiaan PBB Valerie Amos mengatakan Nepal memiliki kewajiban untuk memberikan bea cukai cepat untuk pasokan bantuan Masternorthard
Banyak orang yang belum menerima bantuan, yang menumpuk di bandara Kathmandu, seminggu setelah 7,8 skala Richter gempa pada 25 April.
Lebih dari 7.000 telah meninggal. Pihak berwenang telah mengesampingkan menemukan lebih banyak korban.
'Masalah administratif'
Pada hari Sabtu, Baroness Amos mengatakan ia mengingatkan Perdana Menteri Sushil Koirala yang Nepal telah menandatangani perjanjian dengan PBB pada tahun 2007 untuk lebih sederhana dan lebih cepat bea cukai untuk bantuan bantuan dalam bencana.
"Dia telah dilakukan untuk memastikan itu terjadi, jadi saya berharap bahwa dari sekarang kita akan melihat peningkatan yang masalah administrasi," katanya kepada kantor berita AFP.
Perwakilan PBB di negara itu, Jamie McGoldrick, mengatakan pemerintah Nepal "tidak harus menggunakan metodologi adat damai ".
Victims of the earthquake queue to receive food and goods at a relief camp in Kathmandu
Nepal mengangkat pajak impor terpal dan tenda pada hari Jumat tapi juru bicara kementerian rumah Laxmi Prasad Dhakal mengatakan semua barang yang tiba dari luar negeri harus diperiksa.
"Ini adalah sesuatu yang perlu kita lakukan," katanya Anime Indonesia
Rameshwor Dangal, Divisi Manajemen Bencana Nasional Nepal, mengatakan banyak orang sedang menunggu untuk menerima pasokan darurat atau akan diterbangkan ke keselamatan.
"Di banyak daerah orang tidak mendapatkan bantuan dan itu adalah wajar bahwa mereka tidak bahagia tentang hal itu," katanya kepada AFP.
Setidaknya 7.040 orang diketahui telah tewas dalam gempa yang melanda di dekat Kathmandu, Nepal pejabat mengatakan. Lebih dari 14.021 orang terluka.
Tanah longsor dan cuaca buruk telah menghambat upaya untuk memberikan bantuan kepada kabupaten terisolasi, dan hanya ada sekitar 20 helikopter yang tersedia untuk operasi penyelamatan dan bantuan.
Di distrik Sindhupalchok, yang terletak di utara Kathmandu, utara ibukota, 95% dari rumah hancur, petugas kabupaten kepala Himnath Dawadi kepada BBC Nepali.
Nepal telah mengkritik baik kecepatan pengiriman bantuan luar negeri jenis produk negara pengirim.
Menteri Keuangan Ram Sharan Mahat mengatakan: "Kami telah menerima hal-hal seperti ikan tuna dan mayones Apa yang baik adalah hal-hal untuk kita Kita perlu biji-bijian, garam dan gula.?."

Krishna Devi Sreshta hati-hati memilih perjalanan melalui puing-puing dari apa yang rumahnya. Itu salah satu dari sekitar 25 rumah di Sankhu, hanya satu jam perjalanan dari Kathmandu, yang benar-benar hancur oleh gempa bumi.
Dia di sini untuk melihat apakah dia bisa menyelamatkan apapun. "Kami berada di lapangan ketika gempa melanda," katanya. "Itu sebabnya kita diselamatkan."
Tidak semua orang begitu beruntung. Sekitar 50 anggota komunitas ini meninggal. Dia menunjuk pakaian yang dia kenakan. "Ini adalah apa yang saya kenakan Sabtu lalu. Ini semua yang tersisa."
Melalui pintu yang sempit aku bisa melihat bagian dalam rumahnya, tapi itu terlalu berbahaya untuk masuk. Semuanya telah dihapus dari rumah. "Itu kulkas saya," kata Krishna, menunjuk beberapa tetap bengkok luar. "Dan di sana televisi saya."
Sekelompok sukarelawan tiba dengan sekop dan sekop dan berjalan melewati. Mereka berada di sini untuk membantu. Tidak ada orang lain yang.
Justin Rowlatt: Gunung mendaki untuk pekerjaan bantuan Nepal gempa: 'Tidak ada kesempatan' untuk menemukan lebih banyak korban, seperti korban tewas meningkat

baris
Nasib ribuan orang di daerah terpencil masih belum diketahui.
Korban tewas bisa naik, sebagai upaya pencarian dan penyelamatan terus di beberapa kabupaten bukit termasuk Dhading, Rasuwa dan Sindhupalchok, pemerintah mengatakan.
Sementara sebagian besar korban berada di Nepal, sekitar 100 orang dilaporkan telah tewas di negara tetangga India, Cina dan Bangladesh.
Uni Eropa utusan ke Nepal, Rensje Teerink, mengatakan pada hari Jumat bahwa keberadaan 1.000 warga negara Uni Eropa masih belum diketahui.
Map of Nepal showing areas affected by earthquake

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete