Thursday, April 16, 2015

anak tidak sempurna dan orang-orang dari laut

Will, Lobu, Kabei
Di lepas pantai tenggara dari anggota badan sprawling Sulawesi, saya mengalami kehangatan dan rasa memiliki yang aku tahu aku tidak mungkin untuk menemukan kembali perjalanan saya melalui Laut Selatan. Namun, di sebuah desa di mana orang-orang ditentukan oleh kemampuan mereka untuk menangkap ikan, saya juga menemukan sebuah sistem kepercayaan tradisional yang meninggalkan orang-orang cacat yang buruk terisolasi migran-tewas-dalam-bentrokan-agama-di-perahu-mediterania
Aku tinggal dalam area laut yang dikenal sebagai Coral Triangle, menghadirkan seri dokumenter disebut Hunters dari Laut Selatan. Longgar mengambil di Indonesia, Filipina dan New Guinea, itu adalah saluran yang paling beragam secara biologis dari laut di Bumi. Karena kenaikan permukaan laut, dan penangkapan ikan yang berlebihan terus mengambil korban pada daerah, saya ingin memahami apa yang hidup seperti bagi mereka yang masih mengandalkan laut untuk kelangsungan hidup mereka sehari-hari.
Di desa Indonesia dari Sampela, kami memiliki tempat yang sempurna untuk memulai. The Bajau adalah orang-orang klasik dari laut. Mereka bisa menyelam ke kedalaman fenomenal pada napas tunggal, sampai lima menit pada suatu waktu, menusuk ikan mereka dengan senjata tombak buatan sendiri dan menggunakan pengetahuan yang luar biasa mereka untuk memberi makan sebuah komunitas 1.500 orang. Mereka hampir tidak pernah mengunjungi tanah, lebih memilih untuk tinggal di laut di sebuah desa panggung-rumah, tapi setiap orang Bajau diharapkan untuk ikan, dan di situlah letak masalahnya.
Lobu dengan saya setiap langkah dari jalan selama saya tinggal. Dia infectiously antusias, sangat nakal, seorang anak 12 tahun tak tertahankan energik dan sangat percaya diri. Ada apa-apa yang seharusnya membuatnya berbeda dari setiap anak desa lainnya, dan diberikan ayahnya Kabei adalah salah satu freedivers terbesar di daerah, ada setiap kesempatan ia bisa juga mewakili puncak mutlak tradisi berburu Bajau. Tapi itu tidak terjadi.
Lobu at home, eating
"Ini dari sisi ibunya. Kakeknya pernah mengalahkan penyandang cacat dan sekarang seluruh keluarga ini dikutuk," kata ayahnya. Lobu, hampir pasti telah mewarisi distrofi otot, kondisi genetik yang menyebabkan otot-otot untuk secara bertahap melemah, yang akhirnya terhadap total kecacatan dan, dalam beberapa kasus, kematian. Dia semakin lemah di depan mata keluarganya dan diisolasi dari desa sebagai akibat dari kepercayaan lokal di "kutukan". Tidak ada obat untuk distrofi otot, langkah hanya dapat diambil untuk mengurangi gejala yang paling menyakitkan. Tapi di Sampela, di mana aturan takhayul dan kelangsungan hidup memerlukan fisik dekat super, dia baik matang untuk ejekan dan dianggap sebagai beban Anime Indonesia
Aku harus membiasakan diri Sampela itu "tidak memegang dilarang" rasa humor. Pertama kali Kabei melihat kurang sempurna fisik saya, dia bercanda bahwa ketika aku sudah siap untuk melahirkan aku harus pergi mengunjungi neneknya, bidan setempat. Tetapi pengobatan Lobu yang berbeda. Di antara lingkaran teman-temannya dan keluarganya di sisinya desa panggung, hal-hal yang Oke, tapi seperti yang kita memberanikan diri bersama-sama ke sisi lain dari desa kucing-panggilan dekat konstan: "! Lihat betapa kurus dia" "Jangan menyentuhnya Anda akan menangkap penyakit nya!" "Oh boy berguna, hanya melihat kaki kecil Anda!" "Dia tidak akan pernah mendapatkan istri!" Lobu akan menahan diri mengagumkan, mengabaikan penghinaan untuk sebagian besar, tapi itu jelas itu menyakitinya.Lobu suka melakukan. Nyaris hari berlalu ketika dia tidak meminta saya untuk mengajarinya beberapa trik baru, permainan atau tari bergerak. Kemampuannya untuk meniru dan ingat luar biasa - saya, bagaimanapun, tidak. Lemah, aku menunjukkan padanya bagaimana melakukan "ikan besar, ikan kecil, kotak kardus" tari, mencari dia mungkin setidaknya mempelajari beberapa bahasa Inggris dasar pada waktu yang sama. Beberapa hari kemudian pesta pernikahan lokal diatur untuk generator dan beberapa pembicara untuk dibawa ke pulau untuk disko. Lobu praktis memohon saya untuk membawanya. "Kita bisa, ikan besar, ikan kecil," katanya, gelling rambutnya, berlatih gerakan baru dan pemutih wajah dengan tepung beras dalam kesiapan, seperti adat dalam masyarakat Bajau.
Melihat ke belakang bagian dari diriku ingin aku telah melihat apa yang akan terjadi. Pemabuk meraih di kaki dan lengannya, berayun dia sekitar di lantai dansa liar seperti orang lain menyaksikan dan tertawa. Saya berhasil mendapatkan dia seperti yang menggenang, tapi itu terlalu terlambat saat itu. Dia telah secara publik dihina dan meminta untuk pulang. Kabei sedang menunggu dengan ambang pintu, hampir sadar. "Saya merasa lelah Will," kata Lobu, menyeka air matanya tanpa bercak ayahnya. "Lebih baik jika saya tinggal di sini dan beristirahat, saya pikir." Aku benar-benar marah. Seperti bodoh karena saya sekarang merasa untuk membawanya ke disko di tempat pertama, aku hanya kesal bahwa aku bahkan harus mempertimbangkan gagasan bahwa seorang anak 12 tahun akan menghadapi rentetan pelecehan karena ingin pergi menari dengan temannya.Lobu hanya balita ketika orang tuanya melihat tanda-tanda pertama bahwa otot-ototnya mulai buang. Sejak itu mereka telah memburuk sejauh bahwa ia berjuang untuk berjalan dan bangun di pagi hari. Dia tidak berhasil pada siang hari dan dapat berenang ketika membantu, tapi ketika semua teman-temannya sedang melompat dari warren trotoar antara rumah mereka, dan menangkap gurita dengan tangan kosong, ia dimengerti merasa ditinggalkan. Pada malam hari ia akan mengeluh dan menangis kesakitan, sering bangun menggeliat kesakitan. "Suatu hari Cinta tidak akan bisa berjalan sama sekali," mengaku Kabei. "Saya tidak bisa mengharapkan dia untuk menyediakan seperti laki-laki lain. Aku harus memberikan untuknya, dan berdoa adiknya tidak dikutuk juga." Nopal dua tahun waddles seluruh lantai kayu, tidak menyadari tanggung jawab ekstra nya Pesawat Yang bisa Terbang Mundur
Bagi orang-orang yang hidup dengan gangguan di masyarakat subsisten, outlook bisa sangat suram. Dalam dekade terakhir perjalanan bolak-balik dari daerah ini saya telah bertemu banyak anak-anak cacat lainnya menghadap ke atas dengan realitas yang sama. Ada hambatan harian fisik mencegah mereka memenuhi potensi mereka, dan prasangka budaya tertanam tambahan untuk bernegosiasi juga.
Lobu with his family



1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete