Wednesday, April 22, 2015

Apakah Goodfellas film gangster yang sempurna?

Goodfellas has been selected as the closing night film of the Tribeca Film Festival
Superlatif berlimpah ketika orang membicarakan Martin Scorsese 1990 gangster Film Goodfellas. "Tidak ada film yang lebih halus yang pernah dibuat tentang kejahatan terorganisir," tulis kritikus akhir Roger Ebert. "Breathless dan brilian," adalah apa yang ditulis Vincent Canby dalam tinjauannya untuk The New York Times Masternorthad

Namun respon awal dari publik di pemutaran uji studio menyenangkan: ada laporan dari orang-orang yang berjalan keluar dan penonton menjadi gelisah saat mereka menyaksikan ini cerita kadang-kadang mengerikan dari New York mafia kehidupan nyata. Meskipun kecemasan awal, Goodfellas meraih kemenangan. Ini memenangkan pujian kritis luas, sukses di box office dan meraih enam nominasi Oscar. Dua puluh lima tahun kemudian, itu pengakuan sebagai klasik dekat universal. Pada tanggal 25 April, skrining khusus Goodfellas di Festival Film Tribeca akan menyatukan kembali pemain asli untuk membawa perayaan 11-hari bioskop di New York berakhir.

Goodfellas didasarkan pada penulis dan penulis skenario Nicholas Pileggi 1986 buku terlaris Wiseguy. Di jantung dari film ini adalah kinerja mencolok dari Ray Liotta yang bermain mafia Henry Hill. Ini adalah kisah tentang bagaimana Hill, yang meninggal pada tahun 2012, memasuki dunia kejahatan terorganisir sebagai anak muda, kemudian memperdalam keterlibatan mafia dalam berbagai kegiatan yang termasuk perampokan, menjual barang curian, darat pinjaman, pembajakan, pembakaran dan narkoba . Bukit akhirnya menjadi informan FBI dan masuk program perlindungan saksi federal. Tapi semua aktor utama dalam film memberikan pertunjukan yang luar biasa, dari Lorraine Bracco sebagai istri Henry Hill Robert De Niro, Joe Pesci dan Paul Sorvino sebagai mafia.

Goodfellas memiliki dampak seperti itu sebagian karena menggambarkan kekejaman kehidupan mafia cukup berbeda dari film-film mafia yang mendahuluinya. Jerry Capeci, yang menerbitkan kolom mingguan di massa, Gang Tanah News, mengatakan: "The Godfather dengan romantis gangster dan membuat mereka menjadi orang-orang yang dibunuh hanya karena alasan kehormatan. Tapi Goodfellas menunjukkan mereka untuk menjadi apa yang mereka adalah:. Kekerasan, orang-orang pembunuh yang membunuh hanya di drop dari topi, yang menembak orang di kaki hanya untuk membuat mereka menari untuk bersenang-senang "

Goodfellas juga melukis gambaran yang akurat tentang apa yang sebenarnya terjadi pada massa pada 1980-an. "Ini menanggapi ruam informan [yang] mafia menderita pada 1980-an, yang meruntuhkan sejumlah keluarga. Hal ini juga tercermin semakin memicu-senang perilaku dalam keluarga mafia, "kata Robert Casillo, penulis Gangster Priest: The Italian American Cinema Martin Scorsese.
Many film critics consider Goodfellas to be director Martin Scorsese’s finest achievement
Keaslian karakter dan cerita menonjol dalam film. Memiliki gaya semi-dokumenter dan ada fakta yang sedang berlangsung memeriksa sementara itu sedang dibuat. Robert De Niro ingat bagaimana ia selalu berhubungan dengan kehidupan nyata Henry Bukit selama syuting untuk memastikan ia mendapatkan hal-hal yang benar. "Saya akan menelepon Henry Bukit setiap beberapa hari dan periksa dengan dia. Saya hanya akan mengatakan, 'Saya perlu bicara dengan Henry, dan mereka akan menemukannya di mana pun ia berada. Dia dalam program perlindungan saksi pada saat itu. "
Goodfellas tidak hanya terlihat otentik. Bagi mereka yang telah memimpin kehidupan Mafia itu memiliki rasa yang pasti dari hal yang nyata. "Henry menyukai film," kenang Lorcan Otway, co-pendiri Museum American Gangster di New York, yang menjadi tuan rumah pemutaran ulang tahun ke 20 dari Goodfellas tahun 2010 yang dihadiri Henry Hill. Tapi mungkin film hit terlalu dekat dengan rumah, Otway ingat Bukit menjadi gelisah ketika menonton gambar. "Henry selalu sesama hiperaktif, itu semacam inti disfungsi nya. Dia akan kecepatan sepanjang film, pergi dari depan rumah, menonton penonton melihatnya, untuk pergi ke belakang panggung untuk menonton film, "katanya Anime Indonesia
Bagi banyak cinephiles, Goodfellas merupakan jam terbaik Scorsese sebagai sutradara - khususnya melalui cara dia dipasangkan gambar dengan soundtrack pop / rock yang sangat khas untuk memprovokasi reaksi yang mendalam di khalayak. Banyak kredit harus pergi ke kolaborator lama Scorsese, Thelma Schoonmaker, yang membawa bersama-sama dengan editing.
"Film ini semacam meraih Anda dengan tenggorokan dari awal dan tidak membiarkan Anda pergi untuk dua setengah jam," kata Moviefone kolumnis Gary Susman, siapa yang melihat Goodfellas sekitar 20 kali. Baginya, itu adalah "senang berada di tangan seorang pembuat film yang berada di puncak permainannya. Cerita itu sendiri adalah menyenangkan juga, tapi itu hanya besar yang harus diambil pada perjalanan ini dengan orang-orang gila Apa Sebenarnya yang menyebabkan konflik di yaman

Scorsese tidak hanya mengerahkan teknik mencolok yang bercerai dari cerita mereka ditambahkan ke dalamnya. Sebuah contoh adalah tembakan pelacakan legendaris film di mana Ray Liotta berjalan dengan Lorraine Bracco ke klub malam Copacabana di New York.

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete