Sunday, April 19, 2015

Dunia nyata dari antrian Venezuela

Supermarket queue, Venezuela
Di Venezuela banyak barang-barang dasar dalam pasokan pendek. Pemerintah menyalahkan Amerika dan Eropa, yang dikatakan berada di luar untuk menghancurkan ekonominya. Yang lain mengatakan pemerintah telah membawa masalah pada dirinya sendiri. Wartawan BBC Ian Pannell mengalami seni terkadang nyata dari antrian ekstrim di Caracas Masternorthad
Paling tidak yang dapat diharapkan dari koresponden asing kredit adalah bahwa ia dapat memiliki menusuk layak untuk membuat rasa dunia. Di Venezuela ini lebih dari tantangan yang biasa.
Berikut adalah dasar-dasar kasar. Republik Bolivarian Venezuela dijalankan oleh pemerintah sosialis yang secara umum digunakan - atau disalahgunakan - kekayaan minyak yang luas untuk manfaat beberapa orang, beberapa waktu dan untuk menjaga diri dalam kekuasaan.
Kombinasi manajemen menyedihkan ekonomi - atau salah urus - dan penurunan tajam harga minyak telah meninggalkan pemerintah dengan masalah arus kas yang serius. Dan itu meninggalkan orang-orang dari Venezuela berdiri di antrian di seluruh negeri setiap hari, sering selama berjam-jam pada suatu waktu.
Orang diberikan waktu cuti untuk antrian. Mereka bangun pagi untuk mengantri. Mereka mengantre di jam makan siang mereka. Mereka teks satu sama lain tentang antrian. Jadi tidak mengherankan mereka telah menjadi sangat baik pada antrian.
Sebagai seorang Inggris saya suka antrian yang baik - baik terbentuk, tertib, tidak ada yang meragukan yang ada di depan Anda dan siapa di belakang.
Ada banyak negara yang tidak menghormati ini baik-baik saja, tradisi kuno dan lebih memilih sistem-past-the-post pertama - yang melibatkan mendorong, mendorong dan mendengus.
Tapi secara keseluruhan Venezuela lebih seperti Inggris dengan antrian nya. Perbedaannya adalah bahwa di Venezuela mereka tidak menunggu untuk nomor 29 bus - mereka antri untuk susu, kopi, gula, tepung jagung, minyak goreng, sabun dan bahkan kertas toilet - semua dalam pasokan sangat pendek.
Supermarket queue, Venezuela
Pemerintah mengatur harga barang tersebut. Ini tidak mensubsidi mereka - ia memberitahu produsen apa yang bisa mereka tetapkan. Yang mungkin saja masuk akal dalam ekonomi apung tapi dengan inflasi berjalan pada lebih dari enam puluh persen dan nilai penurunan drastis mata uang, tampaknya produsen tidak hanya gagal untuk membuat keuntungan, tetapi beroperasi pada kerugian. Demikian pula perusahaan yang mengekspor makanan ke Venezuela telah menyerah menunggu untuk dibayar oleh pemerintah yang turun pada keberuntungan dan sekarang menjual barang-barang mereka ke tempat lain Anime Indonesia
Namun pemerintah dan pendukungnya memiliki narasi yang berbeda. Mereka menyalahkan Amerika dan Eropa dan bisnis besar dan penyelundup untuk melancarkan perang ekonomi terhadap negara itu, mencoba untuk melemahkan Presiden Maduro dan warisan pendahulunya, Hugo Chavez - mencoba untuk mengubah orang-orang terhadap pemerintah mereka.
Mereka telah mengatakan kepada pemilik toko untuk memindahkan antrian bawah tanah, ke dalam ruang bawah tanah dan tempat parkir bawah tanah - tampaknya untuk melindungi pelanggan mereka dari mendapatkan terbakar matahari. Wartawan dilarang syuting rak kosong. Pembeli juga telah petunjuk yang diberikan. Anda hanya bisa membeli barang-barang langka pada hari-hari tertentu dalam seminggu tergantung pada apa nomor kartu ID Anda berakhir di Jadi, misalnya -. Jika berakhir di nol atau satu maka Anda dapat berdiri dalam antrean pada hari Senin. Namun itu tidak berarti bahwa susu atau sabun yang Anda ingin membeli akan tersedia pada hari Senin.

Keanehan lain dari apa yang diterima untuk sistem adalah yang sering rak tidak kosong sama sekali. Hanya saja barang diatur bahwa dalam pasokan pendek. Jadi jika Anda ingin sesuatu yang lain, dan Anda memiliki uang untuk salah satu barang-barang lebih mahal, maka Anda dapat sering melewatkan melewati antrian dan langsung masuk ke toko Remaja Australia yang diadakan atas dugaan Melbourne plot teror

Sering kali orang bergabung antrian tanpa mengetahui apa yang dijual. Mereka masuk ke line dan kemudian mereka meminta pembelanja di depan mereka apa yang mereka tunggu. Ini sangat mungkin bahwa orang di depan telah melakukan hal yang persis sama dengan pembelanja di depan mereka.

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete