Friday, April 24, 2015

Seberapa dalam bromance Xi-Putin?

Xi Jinping
Bulan depan, para pemimpin Barat akan mencolok absen dari parade militer Presiden Vladimir Putin untuk menandai peringatan 70 tahun kemenangan Sekutu dalam Perang Dunia Kedua.
Presiden Barack Obama dan para pemimpin Uni Eropa yang tinggal jauh dari peringatan Red Square untuk mengekspresikan kemarahan mereka pada peran Rusia di Ukraina.
Di samping pilihan otokrat termasuk Kim Jong-un Korea Utara dan Islam Karimov Uzbekistan, Presiden Xi Jinping China akan menjadi tamu kehormatan Masternorthad
Sampai saat ini, Presiden Putin mempromosikan visi Eurasia, serikat yang akan menjalankan "dari Dublin ke Vladivostok".
Tapi seperti krisis Ukraina telah diperdalam dan tahun sanksi yang dipimpin AS terhadap Rusia menggigit, Cina sekarang satu-satunya ekonomi utama di luar sanksi rezim dan Rusia dan China lebih dekat daripada setiap saat dalam setengah abad.
Duta Besar Rusia untuk China, Andrey Denisov, mengatakan: "Presiden Putin dan Presiden Xi bertemu lima kali tahun lalu Mereka akan bertemu setidaknya kali banyak tahun ini ini menunjukkan pentingnya dialog politik..."
Presiden Xi dan Presiden Putin menggambarkan diri mereka sebagai "teman baik".
Keduanya ingin menampilkan diri sebagai pemimpin nasional yang kuat yang akan membangun kembali kejayaan masa lalu.
Musuh lama
Tapi duta dan aku sedang berbicara di ruang kedutaan ucapan yang sama di mana Ketua Mao bertemu dengan pemimpin Uni Soviet Nikita Khruschev pada tahun 1959, dan Duta Besar mengakui bahwa meskipun senyum dan bahasa hangat pada kesempatan itu, penurunan tajam dalam hubungan itu hanya tikungan, salah satu yang meninggalkan Moskow dan Beijing musuh bebuyutan untuk bagian terbaik dari dua dekade.

Ketua Mao bahkan memerintahkan penduduk ibukota Cina untuk menggali tempat penampungan serangan udara dan kota bawah tanah dalam persiapan untuk serangan.
Namun saat ini kebijakan luar negeri Beijing menempatkan pragmatisme atas ideologi.
Diplomatnya baik dipraktekkan di mengeksploitasi perbedaan antara Moskow dan Washington untuk keuntungan China, dan krisis Ukraina telah menawarkan kesempatan berharga.
Ini bukan untuk mengatakan bahwa Ukraina tidak disajikan Beijing dengan tantangan.
China mengklaim prinsip kebijakan luar negeri yang berada di pusat adalah kedaulatan, integritas teritorial dan non-interferensi.
Jika prinsip-prinsip ini mengendarai kebijakan Cina, mungkin telah diharapkan untuk mengutuk tindakan Rusia di Ukraina.
Tapi prinsip yang lebih penting masih merupakan salah satu yang tak terucapkan, tidak mengkritik teman-teman di depan umum.
Antara Ukraina dan Rusia, Beijing menolak untuk berpihak.
Bulan ini, media Rusia melaporkan Cina Wang Yi Menteri Luar Negeri mengatakan sanksi membuat situasi lebih buruk Ukraina: "China telah terjebak ke tujuan dan posisi berisi tentang krisis Ukraina.
"Sejak awal kami telah bersikeras bahwa penyelesaian harus dilakukan secara eksklusif dengan cara politik."
Keuntungan Cina
Bahkan, krisis Ukraina telah secara substansial maju kepentingan nasional Cina.
Seperti kehilangan teman-teman di ibukota Eropa, Moskow sangat dibutuhkan pasar dan teman-teman di Timur, dan terakhir Mei itu menandatangani kontrak gas 30 tahun senilai $ 400bn (£ 266bn) dengan bahan bakar yang haus Cina.
Kekuatan proyek Siberia, yang terbesar di dunia, telah terjebak dalam negosiasi selama 10 tahun karena argumen atas harga Anime Indonesia
Isolasi diplomatik Rusia membuat perbedaan dan sebagian besar analis menyimpulkan bahwa China telah mendapat tawaran yang bagus.
Convoy of Ukrainian armed forces
Lagi pada bulan November tahun lalu, kedua belah pihak menandatangani perjanjian kerangka kerja pada pipa gas kedua, kali ini dari Siberia barat ke utara-barat Cina.
Sama pentingnya, krisis Ukraina kemajuan agenda strategis Cina.
Seiring dengan beberapa keadaan darurat berlangsung di Timur Tengah, hal ini membantu mengalihkan perhatian AS dari fokus koheren pada Asia Timur, dan dengan mengemudi Moskow ke pelukan Cina lebih kuat, mengamankan kembali Beijing sehingga dapat memberikan perhatian penuh terhadap kepemimpinan AS frustasi di Asia Pasifik.
Sederhananya, Cina perlu Rusia untuk menyediakan sumber daya alam dan pedalaman strategis yang stabil, dan Rusia sekarang mendaftar untuk proyek itu.
Dmitri Trenin, dari Carnegie Moscow Centre, mengatakan ini adalah segitiga yang Beijing daripada Washington berada dalam posisi memerintah: "AS perlu menyadari bahwa itu pesaing paling serius di abad ke-21 sekarang dapat mengandalkan lebih dari sebelumnya pada sumber daya dan dukungan dari musuh abad ke-20.
"Kita bicara tentang Eurasia baru muncul dengan China sangat banyak pusat itu - dan proyek yang dipimpin Cina mengubah wajah Eurasia lebih dari apa pun sejak zaman Genghis Khan."
Inisiatif perbankan apakah-goodfellas-film-gangster
Salah satu proyek adalah Infrastruktur Asia yang dipimpin Cina Investment Bank (AIIB).
The AIIB masih di papan gambar dan belum mengeluarkan pinjaman tunggal, tetapi telah disampaikan pukulan diplomatik yang tajam ke Amerika Serikat.

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete