Tuesday, April 14, 2015

Kristen di bawah ancaman di Timur Tengah

Monastery of Mar Mattai/St Matthew
Dapat bertahan hidup Kristen, dalam menghadapi penganiayaan dan konflik, di sangat tanah kelahirannya? Wartawan BBC Jane Corbin perjalanan di Timur Tengah - melalui Irak dan Suriah - untuk menyelidiki nasib orang-orang Kristen, ratusan ribu melarikan diri militansi Islam di wilayah tersebut.
Seperti yang saya mendaki jalan gunung yang curam di atas dataran Niniwe, Irak, suara biarawan nyanyian dan bau dupa melayang keluar dari Century biara 4 St Matius. Sekali, 7.000 biarawan menyembah di sini ketika agama Kristen adalah bahasa resmi kekaisaran Romawi.
Hampir seluruh penduduk adalah Kristen itu. Jumlah mereka menyusut dan sekarang hanya ada enam biksu - dan tidak ada peziarah berani untuk mengunjungi. "Kami berada di garis depan dengan Isis dan orang takut untuk datang ke sini," Pastor Yusuf mengatakan kepada saya. "Kami khawatir tentang segala sesuatu. Orang-orang kami, keluarga kami, Kristen"
Pejuang Kurdi menjaga biara dan di dataran saya mendengar tembakan artileri dan melihat gumpalan asap dari serangan udara Barat pada posisi IS, yang disebut Negara Islam. Mereka menyapu dataran Niniwe tahun lalu, memaksa puluhan ribu orang Kristen melarikan diri dari Mosul, kota kedua Irak, dan kota-kota sekitarnya dan desa apakah barat segi kehilangan segi pertahanan
Father Yusuf, a monk in Mar Mattai with refugee children
Sejumlah keluarga telah mengungsi di biara, sebagai orang Kristen telah dilakukan selama berabad-abad sejak tentara Islam pertama menyapu dataran di abad ke-7 dengan penaklukan Arab.
Nardine tiga belas tahun adalah terlalu menyadari apa IS pejuang lakukan untuk anak perempuan mereka anggap sebagai kafir. "Mereka sangat kejam, mereka sangat keras," bisik Nardine ketakutan. "Semua orang tahu, mereka mengambil gadis-gadis Yazidi dan menjualnya di pasar."
"Isis memiliki belas kasihan bagi siapa pun. Mereka memilih perempuan untuk memperkosa mereka," kata ibu Nardini itu. "Kami takut untuk putri kami sehingga kami melarikan diri."
Ketika IS menyatakan khalifah mereka (negara Islam) tahun lalu dengan pemenggalan - bahkan penyaliban - ribuan orang Kristen melarikan diri ketakutan.
Nardine
IS ingin memaksakan versi brutal mereka tentang Islam dan telah bersumpah untuk memurnikan wilayah kafir, menargetkan orang-orang Kristen dan minoritas lainnya.
The Peshmerga (pejuang Kurdi Muslim) membawa saya ke lini depan mereka dengan IS, beberapa mil dari biara di mana mereka menahan kemajuan militan Islam yang telah membunuh banyak orang Muslim.
Kurdi tidak setuju dengan bentuk ekstrim Islam yang dianut IS dan Peshmerga umum meyakinkan saya mereka akan melindungi orang-orang Kristen. "Kami tinggal di sini selama bertahun-tahun sebagai saudara - tidak ada perbedaan antara Kurdi, Muslim dan Kristen agama yang berbeda di Kurdistan," kata Jenderal Hameed Afandi.
Di Erbil di Kurdistan, ribuan orang Kristen pengungsi yang berdesakan dalam sebuah mal setengah dibangun belanja. Aku bertemu Leila dan Imad Aziz menyiapkan makanan untuk festival Kristen dengan dua gadis kecil mereka. Mereka melarikan diri dari Mosul musim panas lalu ketika IS menduduki kota, memberikan orang-orang Kristen pilihan masuk Islam, meninggalkan kota atau membayar jizyah yang - pajak berat dikenakan pada mata pelajaran Kristen oleh penguasa Muslim abad yang lalu.
"Kita tidak bisa kembali ke Mosul karena takut dibunuh, diculik dan dirampok," kata Imad saya. "Saya percaya bahwa dalam empat sampai lima tahun, sangat sedikit orang Kristen akan tetap Mereka akan menunjuk jari pada mereka berkata:." Dia seorang Kristen. '"
Leila tanda salib sambil ingat bagaimana mereka dipaksa untuk melewati IS hambatan di mana semuanya itu diambil dari mereka - uang, perhiasan, bahkan pakaian. "Kita tidak pernah bisa kembali ke Mosul seperti yang telah kita apa-apa lagi di sana," katanya.
Setelah keluarga memiliki bisnis yang sukses mereka sendiri dan rumah yang bagus. Sekarang semua yang mereka miliki adalah beberapa foto usang untuk mengingat kehidupan sebelumnya mereka.
Map of Middle East showing number of Christians in population
Di St Ilyas gereja, Erbil, saya bertemu Pastor Douglas Bazi - seorang pastor Katolik yang merawat 135 keluarga di tenda-tenda di taman gereja.
"Kami orang Kristen, jadi kita digunakan untuk memiliki barang-barang kami selalu siap," kata Pastor Douglas. "Kami selalu harus lari - melarikan diri dari tempat ke tempat."
Gelombang penganiayaan dimulai tidak dengan IS tapi ketika Inggris dan Amerika menginvasi Irak pada tahun 2003 untuk menggulingkan Saddam Hussein. Di bawah pemerintahannya, orang-orang Kristen bebas untuk beribadah dan memainkan peran penuh dalam masyarakat ini.
"Era Saddam adalah masa keemasan bagi orang Kristen," kata Pastor Douglas, meskipun ia menambahkan bahwa ia tidak secara pribadi setuju dengan pemerintahan Saddam.
Sebagai koalisi Barat gagal untuk memberikan keamanan bagi Irak, itu turun ke dalam kekacauan dan Kristen menjadi korban perebutan kekuasaan sektarian jelek melepaskan antara Syiah dan Sunni.
Father Douglas Bazi, a Catholic priest at St Ilyas Church in Erbil
"Mereka memandang Barat sebagai kafir dan sebagai orang Kristen kita terlihat dengan cara yang sama," Bapa Douglas menjelaskan. Gereja imam di Baghdad dibom dan ia disandera oleh milisi dan dimiliki hingga Gereja membayar uang tebusan Anime Indonesia
Pastor Douglas menunjukkan saya kemeja bernoda darah ia ditangkap dan menggambarkan bagaimana para penculiknya patah punggungnya dengan palu, maka giginya - satu per satu.
"Jika Anda melihat sejarah, kita adalah kelompok yang sama yang kehilangan setiap waktu," lanjutnya. "Mereka mendorong kita kehilangan iman kita, rakyat kita, peran kita, posisi kita, pekerjaan kita, sekarang kita telah kehilangan rumah kami - jadi apa selanjutnya"
Satu juta orang, dua-pertiga dari orang-orang Kristen Irak, melarikan diri di dekade setelah jatuhnya Saddam.
Cerita yang sama sedang berulang di Timur Tengah, di mana pasukan Musim Semi Arab mengeluarkan yang berbalik melawan orang-orang Kristen dan para pemimpin otoriter yang pernah melindungi mereka.
Di Suriah, sebagian besar kota kuno Maaloula masih terletak pada reruntuhan setelah berbulan-bulan pertempuran sengit pada tahun 2013 antara militan Islam yang bersekutu dengan Al-Qaeda dan pasukan rezim Presiden Bashar al-Assad.
Tiga ribu orang Kristen melarikan diri ketika militan menduduki tempat ini kuno haji, salah satu dari tiga tempat di dunia di mana mereka masih berbicara bahasa Aram - bahasa Yesus Kristus.
Pasukan pemerintah awalnya mundur dari Maaloula meninggalkan Kristen, beberapa klaim, nasib mereka. Tapi akhirnya rezim merebut kembali kota dan beberapa orang Kristen mulai menetes kembali.
Antoinette Nasrullah in Maaloula, standing in front of wrecked buildings (including her own)
Antoinette Nasrullah membawa saya ke apa yang tersisa dari rumahnya dan bisnis, sebuah kafe pernah populer dengan turis. Sekarang itu hanya kecelakaan tak beratap.
"Ini adalah mimpi saya," kata Antoinette, mogok menangis. "Kami tidak pernah percaya umat Islam akan melakukan ini kepada kami ... tapi kita harus kuat dan alhamdulillah kita masih hidup."
Keluarga Muslim dari Maaloula melarikan diri dari pertempuran juga, tapi belum diizinkan kembali ke rumah mereka. Orang-orang Kristen menuduh mereka membantu para militan.
Abad ke-6 biara St Sergius diduduki oleh pemberontak dan Antoinette menunjukkan menghancurkan harta dan peluru melalui wajah ikon.
"Mereka mencuri ikon yang sangat kaya dalam sejarah," Antoinette menjelaskan. "Kami sangat sedih tentang ikon. Ini mempengaruhi kita sangat banyak."
Lebih dari 200.000 orang tewas di Suriah selama empat tahun perang saudara. Mereka yang mayoritas penduduknya Muslim, banyak dibunuh oleh rezim. Presiden Assad sendiri mengunjungi biara ketika pasukannya merebut kembali kota. Dia membutuhkan orang-orang Kristen untuk mendukung dia Terdampar Di sebuah kebun teh yang lebat
Maaloula terlihat oleh banyak orang Kristen di Suriah sebagai titik balik. Mereka harus membuat pilihan sulit dan banyak sekarang telah menempatkan iman mereka dalam rezim sebagai satu-satunya pilihan jika agama mereka untuk bertahan hidup.
"Pemerintah adalah satu-satunya yang dapat membantu orang-orang Kristen tinggal di Suriah," kata Antoinette. "Maaloula dalam hati saya, saya tidak bisa meninggalkannya karena jika tidak ada orang Kristen di Maaloula, saya pikir tidak akan ada orang-orang Kristen di Suriah."
Para pemimpin gereja di Barat telah menyerukan langkah-langkah konkret yang harus diambil untuk melindungi orang-orang Kristen di Timur Tengah.
Sulit untuk mengetahui apa langkah-langkah yang akan berada di luar serangan udara, pelatihan militer dan operasi pasukan khusus sudah di tempat.
Tidak ada nafsu makan untuk sepatu lebih Barat di tanah.
Di Erbil, Pastor Douglas percaya itu mungkin sudah terlambat bagi kekristenan untuk bertahan di sini.
Barat, bukannya mendesak orang Kristen untuk tinggal di Irak, harus membantu mereka pergi. "Buka pintu, memberi umat-Ku visa," kata imam itu. "Kami harus memberi mereka martabat dan kehidupan yang benar - tidak mempersiapkan mereka untuk menjadi domba, sekali lagi untuk dibunuh."

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete