Monday, April 13, 2015

Terdampar di sebuah kebun teh yang rimbun

Bijiita Ekka stares fiercely at the camera. She wears an orange shirt and has chin-length hair.
India menjadi produsen teh besar setelah Inggris mendirikan perkebunan di abad ke-19 untuk mematahkan monopoli China. Perkebunan besar secara tradisional disediakan untuk semua kebutuhan pekerja mereka - tetapi jika pemilik menutup mereka, ribuan dapat dibiarkan tanpa pekerjaan, perawatan kesehatan atau cukup untuk makan.
Dua tahun lalu, Bijiita Ekka, adalah seorang remaja muda menikmati sekolah dan bermain dengan anak-anak lain pada luas Bundapani Tea Garden di Bengal Barat, di kaki bukit Himalaya
Luas, 3.000 hektar (1,214 hektar) Properti memiliki rumah sakit sendiri, sekolah dan toko-toko dan lebih dari 1.000 keluarga yang terlibat dalam proses tumbuh dan teh.
Kemudian, pada bulan Juli 2013, kebun teh ditutup. Tidak ada yang mengatakan kepada para pekerja mengapa - mereka menganggap itu tidak membuat cukup uang.
Dalam 18 bulan pertama, 10 orang meninggal karena penyakit-kekurangan gizi terkait sesuai dengan Partha Pratim Sarkar, yang menjalankan amal teh kerja, G-Nesep. Pemerintah mengatakan sedang menyelidiki marco-rubio-dari-sebuah-mimpi-hillary-jeb-sampai-bawah-dan-babak-sistem-gugur
Lainnya, seperti Bijiita, mengalami nasib yang berbeda.
"Kami tidak punya uang dan kami harus mendapatkan uang dari suatu tempat," katanya. "Jadi ibu saya membawa saya pada kereta ke Delhi."
Di sana mereka pergi untuk melihat kontraktor tenaga kerja.
"Ada orang lain di sana seperti kita," kata Bijiita. "Seorang wanita disarankan bahwa akan mengerikan dan bahwa kita harus lari sekarang sementara kita punya kesempatan. Tapi kami tidak melakukannya karena kami tidak punya uang."
Bijiita dan ibunya terkunci dalam semalam kantor. Kemudian pasangan dipisahkan, dan berusia 14 tahun dibawa dengan kereta api utara ke Chandigarh, lebih dari 1.000 mil (1,600km) dari rumahnya.
"Saya takut karena saya menyadari bahwa sesuatu yang sangat buruk akan terjadi kepada saya dan saya tidak tahu apa yang bisa kulakukan. Aku tidak pernah merasa begitu takut dan kesepian," katanya, matanya dipenuhi air mata.
Yang terjadi selanjutnya adalah kehidupan perbudakan dalam keluarga militer yang memperlakukan dia seperti kotoran. "Saya bekerja sepanjang hari dan segala sesuatu yang saya lakukan adalah salah. Mereka digunakan untuk memarahi saya dan memukul saya. Bahkan anak-anak akan memukul saya."
Dia berbicara tentang menjadi terus-menerus lapar, bekerja sepanjang waktu dan dipukuli setiap hari.
Derelict buildings on the Bundapani tea estate
Leluhur Bijiita yang bekerja sebagai pekerja paksa bagi pedagang teh Inggris, yang mendirikan utara-timur perkebunan teh sabuk India di abad ke-19, dan pekerja didatangkan dari daerah tengah negara.
Secara teknis pekerja teh telah bebas selama beberapa dekade, namun UU Perkebunan Buruh 1951, memperkenalkan empat tahun setelah India merdeka, tetap berdasarkan sistem kolonial. Ini menguraikan tugas perawatan yang dimiliki oleh pemilik perkebunan untuk karyawan mereka, tetapi pada saat yang sama mempertahankan sistem cradle-to-grave ketergantungan.
Dan bahkan sekarang, meskipun upah minimum adalah 169 rupee ($ 2,68) per hari, pekerja teh biasanya hanya menerima 96 rupee ($ 1,52), perusahaan dengan alasan bahwa sisanya dibuat oleh paket kesejahteraan mereka.
Pada tahun 2007 dana Anak PBB, Unicef, menemukan bahwa kelaparan, penyakit dan anak eksploitasi adalah masalah bahkan di perkebunan tampaknya sukses yang menjual teh untuk pelanggan high-end. Sekarang industri teh India sedang diteliti oleh Bank Dunia, Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, PBB dan lembaga-lembaga lainnya.
"Mereka kepompong masyarakat," kata Unicef ​​Caroline den Dulk.
"[Mereka] memiliki semua layanan mereka sendiri, pembibitan, sekolah, penyediaan kesehatan - tetapi mereka dijalankan dari sudut pandang sektor swasta pandang, dan orang-orang di sana adalah yang paling terpinggirkan di India.
"Mereka telah jatuh dari radar Anime Indonesia
Badan ini sejauh ini gagal untuk mendapatkan akses ke setiap perkebunan di Bengal Barat, tetapi telah memantau beberapa di negara tetangga Assam - termasuk real DIKOM, yang selama bertahun-tahun telah dijual langsung ke toko-toko mewah di Barat.
A female worker picks tea in a green field. Her collection bag is slung around the top of her head.
Di sini juga, pada apa yang banyak akan mempertimbangkan salah satu yang terbaik yang dikelola perkebunan di India, ia menemukan masalah serius. "Mungkin kami tidak melakukan hal-hal tertentu," kata manajer real Samar Jyoti Ghaliha, "tapi sekarang hal-hal yang berubah."
Di dinding kantornya adalah sertifikat dari Ethical Tea Partnership yang berbasis di London (ETP), sebuah organisasi perdagangan pemantauan yang inisiatif Trustea bertujuan untuk memastikan hak-hak pekerja tidak dilanggar.
The Trustea daftar situs tidak ada anggota dari Bengal Barat, meskipun dalam delapan bulan terakhir 1.000 hektar Selamat View estate telah memenangkan sertifikasi, dan sekarang memproduksi hingga 20% dari teh untuk ekspor. Tujuh tahun yang lalu, seperti Bundapani, itu berisiko penutupan.
baris
Pandangan para pekerja pengolahan gundukan daun teh hijau di gudang di Merry View real
Dasar-dasar teh
Banyak perkebunan tetap berada di bawah manajemen Inggris setelah kemerdekaan pada tahun 1947, tetapi pada tahun 1980-an mereka sebagian besar telah diserahkan ke India
Industri teh India langsung mempekerjakan lebih dari satu juta orang dengan jutaan lebih tergantung pada itu untuk mata pencaharian mereka
Ini membawa sekitar $ 3 milyar per tahun, dengan sampai seperempat dari yang berasal dari ekspor
Selamat View dan DIKOM antara hanya segelintir lebih dari 1.000 perkebunan teh di utara-timur yang telah membuka diri untuk tingkat tinggi pengawasan
baris
Hari ini Bundapani memiliki suasana bagian kota hantu pasca-apokaliptik dan bagian memudar kemuliaan kolonial Negara yang memiliki uang kertas paling seksis
Sekali mekar dalam semak-semak teh hijau yang ditumbuhi rumput liar.
Sebuah kantor pos, pabrik dan sekolah semua naik dan ditinggalkan. Rumah sakit ini terlantar dengan jendela pecah dan poster tentang perawatan kesehatan berserakan di lantai.
Di antara mereka yang kesehatannya rusak adalah 28 tahun Krishnan Jhora, yang dua tahun lalu adalah fit dan bekerja. Dia sekarang berbahaya tipis, dan jelas sangat sakit. Sebuah penyakit kulit telah menghancurkan punggung dan tangan dan lututnya bengkak. Istrinya Sangiita, 25, telah menemukan pekerjaan di perkebunan 20 mil jauhnya. Dia memiliki empat jam perjalanan, dan menghasilkan 96 rupee per hari.
A view of the workers processing mounds of green tea leaves in a warehouse at the Merry View estate
Beberapa kesejahteraan disediakan oleh pemerintah negara bagian Bengal Barat, meskipun Partha Pratim Sarkar mengatakan itu tidak cukup. Dia menunjukkan saya sekantong beras yang katanya tidak cocok untuk konsumsi manusia.
Tapi Bijiita senang bisa kembali ke rumah.
Suatu hari ibunya muncul di Chandigarh, dan berhasil membawanya pergi. Dia tidak tahu persis berapa lama dia disana, tapi dia tahu itu bulan - dan bahwa dia dibayar apa-apa.
"Ketika saya bekerja, semua saya ingin lakukan adalah untuk melanjutkan studi saya," katanya.
"Sekarang aku di sekolah lagi dan semua yang ingin saya lakukan adalah menjadi guru."
Tiba-tiba, ia meringis dengan memori. "Ketika saya dengan keluarga, saya mencoba untuk membaca di malam hari. Tapi mereka menangkap saya dan memukuli saya."
Dia melihat ke bawah dan menyeka air mata. "Aku tidak bisa kembali ke kehidupan. Silakan. Tidak pernah."

1 comment:

  1. http://www.togellaos.com
    http://www.tukangbetting.com
    http://www.masternorthard.com/
    http://www.gamesequipment.org/
    http://www.freelevitrasamplepack2013.org/
    https://reviewsworld.edublogs.org
    http://eoacmecorps.tumblr.com/
    http://nera-anime.blogspot.com/
    https://games009.edublogs.org
    http://howling1.tumblr.com/
    http://booksycup.blogspot.com/
    http://siyanyan.blogspot.com/
    http://schaters1.tumblr.com/
    http://beautifulwordsanddesigns.blogspot.com/
    http://biggers7.tumblr.com/
    https://smartes.edublogs.org
    http://lydiascraftyroom.blogspot.com/

    ReplyDelete